src="https://news.google.com/swg/js/v1/swg-basic.js"> <script async type="application/javascript"

Menu

Mode Gelap

Peristiwa

Skandal Jual Beli Jabatan Perangkat Desa di Nganjuk, Polisi Periksa Oknum Kepala Desa Oro Oro Ombo Ngetos

badge-check


					Ilustrasi jual beli jabatan Perbesar

Ilustrasi jual beli jabatan

NGANJUK, KLIKJATIM.id – Dugaan skandal mengguncang dunia pemerintahan desa di Kabupaten Nganjuk, di mana dugaan praktik jual beli jabatan perangkat desa menjadi kabar santer di kalangan masyarakat.  Informasi penyelidikan yang intensif oleh pihak berwenang, telah memeriksa salah satu oknum Kepala Desa, di Nganjuk terlibat dalam tindakan tidak terpuji.

Diduga menjual jabatan perangkat desa kepada individu yang bersedia membayar sejumlah besar uang sebagai imbalan. Praktik ini merugikan tidak hanya integritas pemerintahan desa, tetapi juga merampas hak warga untuk memiliki perwakilan yang adil dan berkualitas.

Santernya kabar di masyarakat terkait penangkapan dan pemeriksaan oknum Kepala Desa Oro-oro Ombo, di benarkan Kasi Humas Polres Nganjuk Akp Supriyanto, saat di konfirmasi awak media.

“Benar, oknum kepala desa yang di amankan tersebut, diduga melakukan penipuan dan penggelapan dengan modus bisa meloloskan salah satu warga nya untuk menduduki jabatan sebagai perangkat desa,” kata Supriyanto. Jumat (08/03).

Kronologi nya, pada bulan Oktober 2020  terjadi pertemuan antara  Darsono dengan Bismoko (Kepala Desa) untuk meloloskan Mutiah dalam seleksi pengisian perangkat Desa (Sekretaris Desa) di tahun 2021.Bismoko menyanggupi akan meloloskan Mutiah dengan syarat membayar uang sebesar Rp 180.000.000.

Darsono pihak Mutiah memenuhi  persyaratan yang di minta oleh kepala desa dengan menyerahkan uang senilai Rp 98.000.000, kepada Bismoko secara bertahap, meskipun telah menyerahkan uang tersebut Mutiah tidak lolos sebagai Sekdes.

Merasa tertipu korban akhirnya melaporkan Bismoko ke SPKT Polres Nganjuk.

Kasi Humas Polres Nganjuk Akp Supriyanto mengungkapkan, bahwa Polres Nganjuk sedang menangani kasus penipuan penggelapan yang di duga di lakukan oleh oknum Kepala Desa Oro-oro Ombo, Kecamatan Ngetos.

Masyarakat setempat merespon dengan kekecewaan dan kemarahan terhadap perilaku para pejabat yang seharusnya menjadi pilar integritas dan pelayanan masyarakat.

“Kejadian ini menunjukkan pentingnya menjaga etika dan moralitas dalam pelayanan publik serta meningkatkan mekanisme pengawasan untuk mencegah praktik korupsi dan jual beli jabatan di tingkat desa,” ungkap Hadi.

Facebook Comments Box

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

Baca Juga

Uang 50 Juta Milik Toko di Bagor Nganjuk Raib Digondol Maling

14 Juli 2024 - 18:42 WIB

Uang 50 Juta Milik Toko di Bagor Nganjuk Raib Digondol Maling

Mayat Perempuan Tanpa Identitas Telanjang Bulat ditemukan di Tengah Hutan Jatikalen Nganjuk

7 Juli 2024 - 11:53 WIB

Mayat Perempuan Tanpa Identitas Telanjang Bulat ditemukan di Tengah Hutan Jatikalen Nganjuk

Manfaat Kacang Polong untuk Tanaman Lain, Penyubur Tanah dan Pelindung Ekosistem

27 Juni 2024 - 12:39 WIB

Manfaat Kacang Polong untuk Tanaman Lain, Penyubur Tanah dan Pelindung Ekosistem

Pelajar di Nganjuk Kurang Hati-hati Bonceng Adiknya Saat Menyalib,Tewas Masuk Kolong Truk Tronton

27 Juni 2024 - 11:29 WIB

Pelajar di Nganjuk Kurang Hati-hati Bonceng Adiknya Saat Menyalib,Tewas Masuk Kolong Truk Tronton

Sepeda Motor Roda Tiga Terjun Bebas ke Sungai di Nganjuk, Penumpang Tewas

24 Juni 2024 - 20:13 WIB

Sepeda Motor Roda Tiga Terjun Bebas ke Sungai di Nganjuk, Penumpang Tewas
Trending di Peristiwa